Pendanaan Kian Turun di 2022, Ini Dia Kriteria Start Up yang Diminati Modal Ventura

Akbar Giffari - Selasa, 27 September 2022 15:35 WIB
Ilustrasi perusahaan start up (Shutterstock)

jabarjuara.co, Jakarta – Asosiasi Modal Ventura Indonesia untuk Start Up Indonesia (Amvesindo) menginformasikan beberapa kriteria start up yang diminati oleh modal ventura (venture capital).

Dilansir TrenAsia, bendahara Amvesindo dan Managing Partner Ideosource VC Edward Ismawan Chamdani mengatakan, perusahaan start up jika ingin menarik minat penanam modal harus memperhatikan beberapa hal.

Yang pertama adalah business model yang tepat. Perusahaan modal ventura akan menilai apakah model bisnis dari suatu perusahaan start up dapat menjadi solusi dari suatu masalah dalam rantai nilai (value chain).

Kemudian, potensi monetisasi market size dari solusi yang dicanangkan start up pun akan menjadi bahan pertimbangan modal ventura untuk menyuntikkan dana.

Selanjutnya, yang ketiga sekaligus yang paling penting adalah profitabilitas dari perusahaan start up yang membutuhkan sokongan dana dari modal ventura.

"Jadi bisa dibilang sebetulnya fundamental bisnis ini sangat penting untuk setiap start up yang dalam kondisi makroekonomi kurang baik maupun sedang bagus harus tetap dijaga," ujar Edward melalui unggahan di akun Instagram Amvesindo beberapa waktu lalu.

Edward pun mengatakan, pada umumnya perusahaan modal ventura senantiasa mencari growth story (kisah pertumbuhan) dari perusahaan-perusahaan start up.

Apabila perusahaan start up tidak memiliki growth story setelah diberi suntikan dana, maka investor berikutnya tidak akan tertarik untuk menyokong dana.

Sementara itu, para perusahaan modal ventura pun hanya memiliki waktu sekitar lima sampai tahun untuk memperoleh likuiditas dari perusahaan start up yang diberikan pendanaan sehingga sangat penting bagi mereka untuk memberikan penilaian yang tepat sasaran dengan menyoroti fundamental bisnis.

Maka dari itu, Edward menekankan bahwa fundamental bisnis dari perusahaan start up adalah aspek penting yang perlu diperhatikan agar perusahaan modal ventura bisa menaruh minat.

Jika fundamental bisnis tidak kuat, perusahaan start up pun berpotensi untuk terkena dampak negatif dari kondisi makroekonomi yang sedang kurang baik.

Suarakan hal senada, Ketua II Amvesindo dan CEO MDI Ventures Donald Wihardja mengatakan, perusahaan start up harus bisa membuktikan bahwa dalam setiap transaksi yang mereka lakukan kepada customer itu bisa memberikan profit.

"Artinya, unit economic dari setiap transaksi itu positif. Kalau mereka bisa membuktikan itu, masalahnya tinggal seberapa besar mereka besar bisa mendapatkan customer atau transaksi," kata Donald.

Donald juga menerangkan bahwa Indonesia adalah negara yang sangat disoroti untuk investasi start up karena teknologi digital yang diprakarsai oleh perusahaan-perusahaan rintisan sangat berhasil menjadi solusi atas masalah-masalah yang ada di dalam negeri.

Donald mengungkapkan juga bahwa saat ini, perusahaan rintisan sudah menjadi bagian yang tidak lepas dari hidup khalayak luas.

"Karena itu, investasi akan terus mengucur," tegas Donald.

Untuk diketahui, menurut data yang dirangkum CB Insight, nilai pendanaan yang masuk ke perusahaan-perusahaan start up di skala global terus mengalami peningkatan dari kuartal ke kuartal pada tahun 2021.

Pada kuartal I-2021, tercatat pendanaan sebesar US$133,3 miliar atau setara dengan Rp1,99 kuadriliun dalam asumsi kurs Rp15.000 perdolar Amerika Serikat (AS).

Jumlah pendanaan start up meningkat 14,3% pada kuartal berikutnya dengan catatan nilai sebesar US$152,4 miliar (Rp2,28 kuadriliun).

Kemudian, pada kuartal III-2021, tercatat pendanaan sebesar US$162,5 miliar (Rp2,43 kuadriliun) dan US$177,8 miliar (Rp2,66 kuadriliun) pada kuartal IV-2021.

Namun, pada kuartal I-2022, nilai pendanaan start up menyusut 20,3% dibanding kuartal sebelumnya ke angka US$141,6 miliar (Rp2,12 kuadriliun).

Angka tersebut menyusut lagi pada kuartal II-2022 ke US$108,5 miliar (Rp1,62 kuadriliun) atau turun 23% dibanding kuartal sebelumnya.

Tulisan ini telah tayang di www.trenasia.com oleh Idham Nur Indrajaya pada 27 Sep 2022

Editor: Akbar Giffari
Bagikan

RELATED NEWS